√ Cara Memilih Makanan Kucing

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website Rumahkucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi ” Makanan Kucing“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Cara-Memilih-Makanan-Kucing-yang-Baik

Masih banyak orang yang tidak menyadari bahwa kucing adalah karnivora yang nyata atau sempurna, yaitu karnivora yang hanya dapat memproses makanan protein dan lemak menjadi zat yang dibutuhkan di seluruh tubuh.

Makanan kucing terbaik berasal dari daging, ikan, atau sumber protein dan lemak lainnya. Ini berarti kucing berbeda dari hewan karnivora lain yang masih bisa memproses karbohidrat, seperti anjing yang bisa mencerna makanan selain protein.

Jika kita memelihara kucing, jangan pernah memberi mereka makanan kucing yang mengandung karbohidrat, karena pencernaan kucing tidak memproses karbohidrat menjadi zat yang dibutuhkan oleh tubuh kucing. Kucing dapat mengonsumsi makanan karbohidrat, tetapi pencernaannya tidak dapat memproses karbohidrat dengan baik. Jika mereka mengonsumsi karbohidrat berlebih dan menyimpannya dalam waktu yang lama, kucing bisa menjadi gemuk atau kegemukan dan berisiko terkena diabetes.

Banyak orang ingin kucing mereka menjadi gemuk dan mencari cara untuk menggemukkan kucing mereka. Kucing gemuk yang sehat adalah kucing yang tidak gemuk karena karbohidrat, tetapi karena kebutuhan protein dan lemaknya terpenuhi. Oleh karena itu, kita harus dapat memilih makanan kucing terbaik untuk hewan kucing kita. Makanan kucing yang baik membuat kondisi kesehatan kucing kami sangat baik. Pemilihan makanan kucing tidak boleh lalai.

Untuk tips memilih makanan kucing yang tepat, pertama-tama pertimbangkan usia kucing, berat badan, tingkat aktivitas, dan riwayat medis. Makanan untuk anak kucing tentu berbeda dengan kucing dewasa, dan kucing yang sedang hamil dan menyusui membutuhkan lebih banyak protein daripada kucing pada umumnya.


DAFTAR ISI :

Artikel Terkait:  √ 11 Cara Merawat Kucing Persia Medium

Cara Memilih Makanan Kucing

Berikut ini terdapat beberapa cara memilih makanan kucing, terdiri atas:


1. Suka atau tidak hewan kucing untuk makanan kucing

Pilihan penting pertama ketika memilih makanan kucing adalah apakah kucing ingin memakannya atau tidak. Bukankah lucu jika kita membeli makanan mahal tetapi kucing tidak mau makan? Baca juga: Cara membersihkan telinga kucing


2. Bahan dasar

Kucing adalah karnivora murni, yang berarti bahwa kebutuhan makanan mereka semua adalah daging. Makanan terbaik untuk kucing adalah makanan alami, yang bisa kita temui dengan membuat sendiri dari daging (ikan, ayam, kalkun, dll) dengan vitamin tambahan. Tetapi kita sering dihadapkan dengan keterbatasan waktu dan energi. Selain itu, makanan kucing rumahan tidak dapat disimpan terlalu lama, yang menyebabkan kerusakan nutrisi dan risiko infeksi bakteri.

Untuk menyediakan makanan kucing komersial (makanan pabrik), kita perlu menyadari bahwa tidak setiap makanan kucing terbuat dari bahan dasar (daging) yang aman untuk kucing. Jika kemasan tidak terdaftar sebagai daging yang terbuat dari daging manusia (daging yang aman untuk dikonsumsi manusia), kita harus curiga bahwa daging itu mungkin merupakan produk sampingan (sisa-sisa tubuh dari rumah jagal) atau bahkan kucing atau anjing hewan mati. dalam eutanasia. Dianjurkan untuk memilih makanan yang daftar dan menjamin bahwa produk tersebut mengandung bahan-bahan alami.


3. Kandungan protein

Kucing membutuhkan makanan dengan kandungan protein tinggi, terutama kucing di usia muda. Ketika kita membandingkan kandungan protein antara makanan kaleng (basah) dan kering, kita sering menemukan bahwa makanan kering tampaknya mengandung kadar protein lebih tinggi daripada makanan basah.

Benarkah seperti itu? Perbandingan yang paling tepat adalah membandingkan keduanya dalam kondisi yang sama. Persentase protein dalam pakan kering tidak sebanding dengan persentase dalam kondisi basah. Misalnya, makanan kering dengan kadar air 10% harus mengandung protein 20%. Ini berarti bahwa tingkat kekeringan makanan adalah 90% dan kadar protein aktual dalam kondisi kering adalah 20/90 = 0,2222 atau 22,22%.

Bandingkan dengan makanan basah dengan kelembaban 80% dan protein 10%. Kandungan protein aktual dalam kondisi kering adalah 10/20 atau = 50%, lebih dari dua kali lipat kandungan protein dalam kondisi kering! Dan karena kucing membutuhkan kandungan protein sekitar 40% hingga 50% (berbasis kering), makanan basah lebih berkualitas daripada makanan kering dalam contoh di atas.

Artikel Terkait:  √ Review Makanan Kucing Cleo

Untuk pedoman kasar, makanan kering umumnya mengandung empat kali persentase yang ditentukan dibandingkan dengan makanan basah. Untuk membandingkan ini, gandakan nilai persentase yang ditulis dalam makanan basah dengan 4.


4. Konten kelembaban

Kucing membutuhkan makanan dengan kadar air yang tinggi. Di alam, kucing memakan hewan yang mengandung 70% air dalam tubuh. Akibatnya, kucing yang makan makanan alami harus minum lebih sedikit. Kucing yang diberi makan makanan kering (Kibeln) dan kurang seimbang dengan minum banyak air membuat ginjal bekerja secara berlebihan. Masalah yang sering muncul adalah gangguan saluran kemih atau sering disebut sebagai batu kemih. Ini adalah gejala hewan kucing yang mengalami kesulitan buang air kecil, kencing berdarah, buang air kecil di luar kotak kotoran. Kucing sering menjilat daerah genitalnya karena merasa sakit / tidak nyaman. Jika memungkinkan, berikan makanan basah kucing dibandingkan dengan makanan kering.


5. Karbohidrat rendah

Makanan kering biasanya mengandung banyak karbohidrat, yang sebenarnya tidak dibutuhkan kucing. Tidak seperti manusia, kucing membutuhkan energi dari protein dan lemak dan membutuhkan karbohidrat yang sangat sedikit. Karenanya, makanan kucing komersial terbaik bebas dari biji-bijian (tidak mengandung biji-bijian) dan tidak mengandung karbohidrat lebih dari 5%.


6. Anti-pengawet

Hindari memasok makanan dengan bahan pengawet berbahaya seperti butylated hydroxyanisole (BHA), butylated hydroxytoluene (BHT), propil galat, propilen glikol, dan etoksiokin. Bahan-bahan ini diduga menyebabkan kanker pada hewan peliharaan. Sebagai gantinya, pilih makanan yang mengandung vitamin C dan vitamin E.


7. Usia dan kesehatan kucing

Pastikan makanan kucing yang Anda berikan sesuai dengan usia mereka. Sesuaikan juga berat kucing dan riwayat kesehatan kucing. Selain itu, makanan hewan peliharaan untuk kucing perlu disesuaikan dengan jenis kucing yang Anda grooming dan tingkat aktivitas kucing Anda.


8. Anggaran

Hal terakhir yang perlu dipertimbangkan adalah biaya. Berikan kucing makanan kucing berkualitas tinggi sesuai dengan kemungkinan keuangan. Jangan biarkan biaya merawat kucing menjadi beban.

Artikel Terkait:  √ Makanan Untuk Kucing Hamil

Ada begitu banyak makanan kucing untuk kucing di toko hewan peliharaan. Silakan pilih penjelasan di atas. Tentu saja, pilih makanan yang kaya nutrisi, seperti protein, vitamin, dan tidak tinggi lemak, karena ini dapat menyebabkan kucing kita menjadi kelebihan berat badan (obesitas).

Selain itu, tentu saja kami juga dapat memproduksi pakan sendiri untuk hewan kucing kami dengan biaya lebih rendah. Agar kami dapat menghemat biaya, pakan yang kami hasilkan harus tetap penuh dengan makanan untuk hewan kucing kami. Berikut adalah bahan alami yang bisa diberikan kucing dan manfaatnya.


9. Daging dan ikan

Daging sapi, ayam, daging kelinci dapat diberikan daging mentah, tetapi sebaiknya sudah dimasak. Ikan mengandung beberapa nutrisi yang dibutuhkan untuk kucing, tetapi tidak memberikan terlalu banyak tuna, karena tingkat asam lemak tak jenuh ganda cukup tinggi dan dapat mengurangi asupan vitamin E pada kucing.


10. Kuning telur

Hanya kuning telur yang bisa diberikan kepada kucing, kucing tidak pernah protein.


11. Keju

Keju adalah sumber protein yang baik untuk kucing karena terbuat dari susu. Berangsur-angsur menyerah karena ada beberapa kucing yang tidak cocok untuk keju ketika diare berhenti memberi keju.

Namun, kucing biasanya lebih suka makanan yang dimakan untuk pertama kalinya sebagai anak, atau makanan yang juga dimakan oleh induknya. Agar lebih jelas dan aman, Anda sekarang dapat menghubungi dokter hewan Anda. Meskipun mereka biasanya merekomendasikan makanan yang mereka jual sendiri. Selamat memilih! Saya harap kucing Anda selalu sehat!


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “11 Cara Memilih Makanan Kucing yang Baik dan Benar

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: