√ Cara Mengatasi Kucing Dehidrasi

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website Rumahkucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Kucing Dehidrasi“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Cara-Mengatasi-Kucing-Dehidrasi

Kekurangan cairan adalah sesuatu yang semua orang bisa alami. Namun, kucing sebenarnya dapat mengalami apa yang disebut dehidrasi. Jika diambil secara harfiah, dehidrasi dapat diartikan sebagai keadaan penurunan volume cairan dalam tubuh. Cairan harus dipahami sebagai semua bagian tubuh, mis. B. air putih, jus nutrisi cair, cairan darah, cairan getah bening, cairan sendi, cairan ekstraseluler. Cairan interstisial, serebrospinal, dan intraseluler. Padatan tidak termasuk.

Air adalah zat yang membangun tubuh, sehingga sangat penting untuk dipenuhi. Bahkan di dalam tubuh kucing, seperti pada manusia, 80% dari cairan dan sisa zat lain terkandung, yang berguna dalam pelaksanaan sistem tubuh dan proses metabolisme, sehingga ketika terjadi kekurangan, aktivitas tubuh terhambat. Karena itu, perlu diperhatikan hal-hal yang dapat mengurangi asupan cairan pada kucing, seperti olahraga, diare, tinja dan urin.

Untuk mengetahui apakah kucing telah didiagnosis mengalami dehidrasi, Anda dapat membawanya ke dokter hewan untuk menentukan apakah kucing tersebut dapat mengalami dehidrasi sehingga tindakan pencegahan dapat diambil untuk mengonfirmasi dehidrasi dalam tubuh karena pengetahuan tentang tingkat cairan dalam tubuh kucing adalah ditambahkan untuk menentukan apa yang menyebabkan masalah yang dialami kucing sampai bisa mengalami dehidrasi.


DAFTAR ISI :

Artikel Terkait:  √ Radang Pankreas Pada Kucing

Cara Mengatasi Kucing Dehidrasi

Berikut ini terdapat beberapa cara mengatasi kucing dehidrasi, terdiri atas:


1. Diare dan Muntah

Jika gejala kucing dehidrasi disertai dengan diare atau muntah, Anda dapat menyediakan es batu untuk membantu kucing mengonsumsi air dengan menjilati es. Metode ini dikatakan membuat kucing tertarik pada air dan menjilati terus-menerus, jika sama sekali, cerita yang sama tentang serigala yang tertarik menjilati es yang ada di pisau sampai rasanya mati karena darah yang keluar dari pisaunya yang tak sadar pisau menjilati.


2. Air Bersih

Cara mengatasi kucing dehidrasi Kemudian Anda bisa menyiapkan air bersih dengan menambahkan sedikit makanan kaleng agar air terlihat menarik dan makanan tergoda untuk mencicipinya. Kucing yang sudah sangat jenuh dapat diimprovisasi dengan menambahkan air ke dalam minuman. Anda juga bisa menambahkan beberapa rasa seperti gula atau garam untuk membuat minuman kucing terasa enak.


3. Gandum

Anda bisa memberi kucing makanan gandum. Karena sereal mengandung cairan dalam bentuk susu atau cairan lain yang dapat memainkan peran ganda. Selain menyediakan makanan, kucing dapat menerima cairan tambahan.


4. Ganti Air

Air yang berdiri menyebabkan penyakit. Karena itu Anda harus menggantinya secara teratur agar air terlindung dari penyakit dan tetap segar agar kucing meminumnya dengan penuh semangat. Sebaiknya tutup wadah air saat kucing tidak meminumnya, sehingga tidak ada partikel debu atau zat padat lainnya yang masuk ke udara dan membentuk sarang penyakit pada minuman kucing.


5. Cuci Area Minum

Cuci wadah minum kucing secara teratur (seperti air di atas). Bahkan jika wadah minum terlihat jernih, harus dicuci agar tidak ada sarang penyakit di area minum. Cuci area minum kucing dengan deterjen sehingga kuman ada di sana.

Artikel Terkait:  √ Cara Mengatasi Kucing Muntah

6. Air yang Dinamis

Cara Mengatasi Pengeringan Kucing Selanjutnya, rawat kucing Anda saat minum. Beberapa kucing menyukai minuman yang berada di lokasi statis, seperti keran, pancuran, dll.


7. Tempat yang Terjangkau

Merupakan keharusan untuk menempatkan tempat minum kucing di tempat yang terjangkau. Banyak faktor yang berasal dari tempat minum dapat menyebabkan kucing tidak mau minum. Tangki air tidak boleh terlalu tinggi atau terlalu rendah sehingga kucing tidak siap untuk minum.


8. Masukkan Beberapa Air Sedikit

Jika dehidrasi ringan, lebih baik untuk meletakkan minuman dalam wadah dalam jumlah kecil (sehingga tidak ada yang tersisa), tetapi dengan intensitas yang cukup untuk mengkonsumsi terlalu banyak air. Terkadang kucing tertarik untuk minum sedikit sampai air dalam wadah habis. Jika Anda makan terlalu banyak, kucing akan muntah.


9. Larutan Elektrolit

Jika ia menyediakan larutan elektrolit yang cukup, ia dapat mengisi cairan (mis. ORS). Anda dapat memberikan Ringer’s Lactate dengan dekstrosa 5 persen dicampur dengan air. Atau Anda juga bisa memberi Pedialyten untuk memukul cairan di tubuh kucing. Pedialit adalah cairan seperti ORS, yang biasanya digunakan untuk mencegah dehidrasi sedang hingga sedang akibat muntah atau diare. Cairan ini biasanya juga digunakan untuk anak kecil.


10. Berikan Infus

Metode ini digunakan saat dehidrasi terlalu parah, yaitu saat kucing diberi infus. Pertama-tama Anda dapat berkonsultasi dengan dokter hewan untuk mendapatkan infus yang diberikan kepada kucing. Isi infus bisa berupa cairan rehidrasi oral atau air bersama dengan esensi.


11. Pemberian Cairan Kristaloid

Kristaloid adalah solusi berbasis cairan yang sangat berbentuk mikro sehingga dapat menembus membran kapiler permeabel. Cairan ini dapat menggantikan atau mempertahankan volume cairan ekstravaskuler hingga 70-80%.


12. Solusi koloid

Koloid adalah solusi yang mengandung molekul cukup besar sehingga membran kapiler tidak permeabel tetapi masih bisa masuk. Dosis yang diperlukan saat menggunakan larutan koloid cukup rendah, tetapi dengan waktu pemulihan yang cukup lama. Anda juga dapat menggabungkan koloid dengan cairan kristaloid. Contoh dari koloid ini adalah pati dekstran dan hidroksietil (HES). Efek samping sekarang terjadi dalam solusi ini jika tubuh kucing tidak cocok. Karena itu, Anda harus berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter untuk mendapatkan cairan dengan nilai konsentrasi yang benar.

Artikel Terkait:  √ Cara Mengobati Kucing Persia Diare

13. Menjaga Kebersihan

Perawatan juga harus diambil untuk memastikan kebersihan lingkungan kucing, mulai dari makanan, tempat tidur, dll., Karena lingkungannya tidak bersih dan memicu penyakit yang dapat menyebabkan diare. Diare adalah penyakit yang mengeluarkan air dengan intensitas yang memicu dehidrasi. Kucing Anda juga harus diberi banyak air dan tidak terlalu panas.


14. Melalui Pipet

Jika kucing Anda menunjukkan tanda-tanda Anda tidak ingin minum, Anda dapat mencoba memberikan minuman Anda dengan sedikit usaha. Usahanya untuk langsung masuk ke tubuhnya dengan bantuan suntikan dan pipet sama dengan bayi yang diberi sesuatu untuk diminum oleh ibunya. Cobalah melakukannya setiap 10 menit sekali dalam satu jam, dan Anda harus berhati-hati karena kucing pun bisa mati lemas.


15. Konsultasi Ke Dokter

Jika metode di atas untuk mengobati dehidrasi kucing telah disediakan tetapi tidak ada yang berubah menjadi lebih baik, disarankan untuk membawa kucing ke dokter hewan untuk pemeriksaan medis untuk mengetahui penyebabnya, dan pengobatan serta menerima perawatan medis.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “Kenali! 15 Cara Mengatasi Kucing Dehidrasi yang Efektif

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: