√ Cara Menghilangkan Jamur Pada Kucing

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website Rumahkucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Jamur Pada Kucing“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Cara-Menghilangkan-Jamur-Pada-Kucing

Sebelum melanjutkan, Anda dapat terlebih dahulu mengidentifikasi karakteristik kucing Anda yang terkena jamur. Pertama, coba tentukan apakah rambutnya bundar sehingga kulit terlihat. Ketika Anda menyentuhnya, Anda merasakan benjolan yang agak kasar di tubuh Anda.

Lalu kerontokan rambut paling umum terjadi pada wajah dan telinga, perut, ekor dan anggota tubuh lainnya. Kehilangan puncak pada kucing kemudian dapat diamati dalam waktu 5 minggu setelah kontak dengan Microsporum canis, penyebab jamur.

Beberapa kucing juga bisa menjadi pembawa dan memindahkannya ke kucing lain serta manusia. Jamur bisa sembuh dengan 4-6 bulan. Kucing dengan sistem kekebalan tubuh yang baik dapat tumbuh kembali di tempat yang sama hingga 6 bulan kemudian.


Cara Menghilangkan Jamur Pada Kucing

Berikut ini terdapat beberapa cara menghilangkan jamur pada kucing, terdiri atas:


1. Karantina Kucing

Jika Anda melihat adanya jamur pada tubuh kucing, Anda harus memisahkan kucing dari area di sekitar kucing dengan mengkarantina di kandang khusus, karena jamur dapat menginfeksi kucing lain. Hindari kontak kucing langsung dengan kucing lain. Selain itu, alat yang digunakan berbeda dari handuk, tempat tidur, tempat makan, karpet dan lain-lain. (Baca Juga : Dampak Kucing Tidak Divaksin)


2. Bercukur

Langkah mudah dalam merawat kucing jamur adalah mencukur bulu di daerah jamur. Rambut yang tumbuh di sekitar kulit yang terinfeksi jamur biasanya rapuh pada akarnya, jadi mengukur dan mengekstraknya cukup mudah. Jika ada infeksi jamur pada kulit, semua kucing harus dicukur agar perawatannya lebih mudah.

Artikel Terkait:  √ Bulu Kucing Kusut

3. Mandi

Anda bisa memandikan kucing untuk menghentikan atau mengurangi jamur sehingga biji tidak lagi tumbuh. Anda bisa menggunakan sampo untuk memandikannya seperti sebazol, lazeb, dll. Anda bisa mendapatkan sampo di toko hewan peliharaan terdekat. (Baca Juga : Cara Memandikan Kucing Kampung)


4. Pengeringan

Memandikan kucing sangat penting, tetapi jangan lupa bahwa Anda juga perlu mengeringkan kucing. Jangan biarkan area tersebut lembab karena ini akan menyebabkan jamur tumbuh lebih produktif. Untuk memastikan kucing kering, Anda juga bisa menambahkan 15 menit agar pengeringan terasa maksimal.


5. Pemberian Salep, Krim Khusus untuk Kucing

Krim dan saleb mengandung belerang, yang bisa mengobati jamur. Belerang enggan membiarkan jamur tumbuh karena bahan aktif yang dikandungnya. Betadine dianggap efektif dalam menangani jamur ringan. Anda juga dapat menggunakan semprotan jamur untuk alasan praktis karena sangat mudah digunakan jika Anda menyemprotkan pada area yang dipenuhi jamur yang pasti Anda semprotkan saat tubuh kucing kering. Contoh semprotan yang bisa dijadikan referensi adalah luka virbac yang bisa Anda dapatkan di toko hewan peliharaan terdekat. (Baca Juga : Efek Samping Suntik Jamur Pada Kucing)


6. Obat Oral

Dalam hal pengobatan oral, perawatan dilakukan dengan memasukkan benda / obat ke dalam tubuh melalui mulut. Metode yang satu ini adalah cara yang paling tepat untuk membawa obat ke dalam tubuh. Namun, jika aplikasi tidak dimaksudkan untuk arbitrer, Anda harus berkonsultasi terlebih dahulu dengan para ahli dan dokter hewan, dan Anda akan menerima obat dalam satu dosis dan satu dosis.


7. Cuci dan Rendam Peralatan Kucing

Barang apa pun yang dimiliki atau berada di dekat kucing dan telah terkontaminasi oleh jamur harus dicuci dengan sangat bersih. Anda dapat melakukannya dengan merendamnya dengan disinfektan. Disinfektan berguna untuk mematikan kuman dan jamur abadi sehingga tidak ada inang yang dapat menjadi tempat tumbuh. (Baca Juga : Perlengkapan dan Aksesoris untuk Kucing)


8. Bersihkan Kandang

Kandang adalah tempat paling rentan di mana jamur berkembang. Saat membersihkan kasing, penting untuk mempertimbangkan penempatan dan tidak menempatkannya di tempat yang lembab, jika tidak, lingkungan tidak akan menjadi segar. Cobalah tempat yang kering dengan ventilasi yang memadai dan paparan sinar matahari ke area lain. Anda juga bisa menyemprotkannya dengan desinfektan. (Baca Juga : Cara Membersihkan Kandang Kucing)


9. Berikan Vitamin

Untuk meningkatkan stamina kucing untuk perlindungan maksimal, Anda bisa menyediakan vitamin yang bisa Anda beli di toko hewan peliharaan terdekat. Vitamin dapat meningkatkan daya tahan kucing, karena jika antibodi kuat kucing memakan jamur, tidak mudah untuk menyerang lagi. (Baca Juga : Perhatikan! 10 Vitamin Kucing, Manfaat dan Harganya)


10. Tidak Lembab

Agar ruangan itu bukan kucing basah, Anda bisa mengukurnya terlebih dahulu dengan hygrometer. Kelembaban ideal sekitar 40-50%. Pada titik ini jamur mati dan tidak bisa berkembang. Menggunakan AC dan dehumidifier juga sangat membantu menjaga kelembaban dan kekeringan.

Artikel Terkait:  √ Efek Samping Suntik Jamur Pada Kucing

11. Memandikan Kucing dengan Kapur Belerang 0,5 – 5%

Sulfur kapur memiliki jumlah belerang yang relatif kecil, dengan merendam kucing dalam larutan ini sampai seluruh tubuh dibasahi, ini dapat memberikan perlindungan dan sekaligus menghilangkan jamur. Cara penggunaannya, 2-4 kali perawatan anti jamur bisa dilakukan. Namun, ada efek samping yang membuat kucing tidak nafsu makan.


12. Campur Makanan dengan Obat dalam

Obat-obatan internal seperti itraconazone, ketoconazole, fluconazole, dll yang dapat Anda temukan di apotek terdekat. Untuk itrakonazon, Anda dapat memberikan sediaan ini sesuai dengan resep dokter atau dengan dosis 2 x 2 minggu, dicampur dengan makanan kucing. Kemudian makanan berlemak direkomendasikan karena mereka mempercepat penyerapan obat di dalam tubuh kucing. Dengan efek samping yang sama seperti jeruk nipis, nafsu makan kucing berkurang. Namun, jangan memberikan obat ini kepada kucing hamil karena ini dapat merusak rahim.


13. Samphoo

Untuk sampo, Anda bisa menggunakan yang mengandung pavidone iodine dan sulfur yang bisa Anda dapatkan atau beli di toko hewan peliharaan atau apotek. Kemudian Samphoo dapat memberantas jamur seperti Trichophyton dan Microsporum, yang dapat menyebabkan jamur pada kucing. (Baca Juga : Shampo untuk Kucing Persia)


14. Minyak Tawon

Minyak tawon diisi dengan cairan dalam botol kaca. Begitu banyak jenis minyak tawon, Anda dapat menggunakannya dengan topi merah sebagai pilihan, karena kucing pada dasarnya bukan pengguna minyak pijat, memilih minyak yang paling hangat adalah minyak minimal dan jumlah panas paling sedikit. Anda dapat menggunakannya dengan mengumpulkan minyak tawon di dalam tubuh kucing, tetapi tidak terlalu banyak hanya dengan satu dosis perasaan. Oleskan minyak tawon dalam jumlah yang cukup, cukup sedikit, tetapi merata.

Artikel Terkait:  √ 5 Jenis Penyakit yang Sering Menjangkit Kucing

15. Cairan Herbal

Alternatif lain adalah menggunakan cairan herbal yang aman untuk kucing. Anda bisa membuatnya sendiri atau membelinya di toko hewan peliharaan. Cairan herbal biasanya mengandung bahan alami seperti daun srikaya, garam, jeruk nipis, serai, jahe, pahit, daun sirih dan cuka sari apel. Penggunaan minyak kelapa dan batu tulis herbal juga lebih aman untuk kucing Anda.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “15 Cara Menghilangkan Jamur Pada Kucing Secara Alami dan Cepat

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: