√ Cara Merawat Bayi Kucing

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website Rumahkucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Bayi Kucing“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Cara-Merawat-Bayi-Kucing-yang-Baru-Lahir

Bagi Anda yang menyukai kucing, memiliki kucing kecil sangat menggembirakan. Sangat menyenangkan melihat anak kucing yang lucu dan imut. Tetapi sebagai pemiliknya, Anda juga perlu tahu cara merawat anak-anak kucing ini, karena perawatan untuk mereka tentu saja sangat berbeda dengan perawatan untuk kucing dewasa. Terutama jika ibu tidak ada di sana, apakah Anda sekarat atau dalam keadaan yatim piatu, Anda harus memberi perhatian khusus karena dia tidak dapat melakukan apa-apa dan masih tidak dapat menemukan makanannya sendiri.

Usia 1 hingga 3 bulan adalah usia yang krusial di mana anak kucing baru mulai tumbuh dan masih sangat bergantung pada ibu, sehingga Anda benar-benar tidak perlu terlibat dan hanya menonton. Tetapi berbeda jika anak kucing tidak memiliki ibu. Mereka benar-benar harus bertindak sebagai pengganti bagi orang tua dan mengurus semuanya mulai dari makan, membersihkan, hingga mengajar buang air besar.


Cara Merawat Bayi Kucing dengan Benar

Berikut ini terdapat beberapa cara merawat bayi kucing dengan benar, terdiri atas:


1. Jaga suhu kandang atau ruangan tetap hangat

Saat menyiapkan kandang untuk anak kucing, perhatikan suhu kandang dan tetap hangat, karena anak kucing, terutama bayi yang baru lahir, masih rentan dan tidak dapat menahan udara dingin atau panas. Jika perlu, pasang bola lampu di dalam kandang untuk menghangatkan anak kucing. Kandang kucing harus ditempatkan di tempat yang hangat karena suhu kucing cukup dingin. Jika hujan, cobalah dibawa ke tempat yang hangat agar suhu kucing tetap terjaga dan stabil.

Artikel Terkait:  √ Cara Membersihkan Kandang Kucing

2. Bersihkan sisa plasenta induk kucing

Meskipun induk kucing mampu melahirkan dan membersihkan tubuhnya secara mandiri, jejak-jejak plasenta kadang-kadang masih ada di tubuh anak kucing dan induknya tidak semakin dekat. Anda dapat membersihkannya dengan memotong sisa-sisa plasenta sehingga tubuh anak kucing menjadi bersih dan semakin dekat dengan induknya. Ini juga membantu induk kucing ingin menyusui lebih cepat.


3. Tempatkan dengan ibu dan tidak secara terpisah

Karena dia masih sangat bergantung pada ibunya, biarkan dia tinggal bersama ibunya sehingga ibunya bisa menyusui, membersihkan, dan memberinya perasaan hangat. Selain itu, letakkan induk kucing dan bayinya di kandang yang lebih luas sehingga ibu dapat bergerak bebas saat dia merawat bayinya.


4. Jangan menyimpannya di bawah 1 minggu

Selain itu, sebagai pemilik, Anda tidak boleh memegang anak kucing di tangan Anda, jika tidak si ibu akan marah. Anda mungkin dan akan didorong untuk menyimpannya ketika usianya sudah lebih dari 2 hingga 7 minggu sehingga digunakan untuk disentuh oleh orang-orang. Namun, ada pengecualian untuk kucing yang digunakan untuk bau manusia atau bau kita. Akan lebih baik jika bau kita sudah ada di anak kucing. Ini juga mencegah kucing dari membawa anaknya dengan mudah ke lokasi yang tidak diketahui.


5. Pastikan anak kucing disusui oleh induknya

Ini penting karena anak kucing, terutama bayi baru lahir, hanya mengonsumsi susu. Selain itu, induk kucing yang baru lahir menghasilkan susu yang mengandung kolostrum, yang sangat baik untuk sistem kekebalan anak kucing, karena mengandung protein, antibodi, vitamin D dan vitamin A, sehingga anak kucing memiliki kekebalan yang baik. Jika Anda merawat anak kucing tanpa ibu, cobalah memberikan susu segar. Ini karena anak kucing lebih mudah mencerna pencernaan daripada yang manis.


6. Amati buang air kecil dan buang air besar yang lancar

Anak kucing yang baru lahir masih tidak lancar berbicara seperti bab-bab dan karena itu masih perlu dirangsang. Induk kucing biasanya menjilati anus bayi atau usus kecil. Namun, jika anak kucing tidak ditemani induknya, Anda dapat membantu dengan menyeka anus atau saluran kemih dengan kapas atau kain lembab. Ini juga sangat membantu untuk memastikan kenyamanan kucing yang merupakan binatang yang suka bersih-bersih.

Artikel Terkait:  √ Cara Mengobati Kucing Terkilir

7. Timbang berat badan anak kucing setiap hari selama 2 bulan pertama

Hal ini dilakukan untuk memperhitungkan kenaikan atau penurunan berat badan anak kucing yang berlebihan. Biasanya, anak kucing bertambah 10 gram setiap hari. Selain itu, dikhawatirkan anak kucing kelebihan berat badan atau bahkan kehilangan berat badan. Sebaliknya, dengan kurang dari 10 gram, perawatan juga harus dilakukan apakah proses menyusui itu normal atau tidak. Jika prosesnya normal tetapi bayi tetap kurus, beri makan anak kucing untuk menambah nafsu makan anak kucing.


8. Pastikan anak kucing mendapat cukup susu

Apakah langsung dari induk, dari induk pengganti atau melalui produksi produk pengganti susu yang dapat Anda beli di petshop. Pilih susu rendah laktosa, biasanya hingga 2-4 ml 7 kali sehari selama minggu pertama. Pada minggu kedua 6 kali sebanyak 5-10 ml.


9. Bersihkan mata anak kucing secara teratur

Jika matanya terbuka, bersihkan mata anak kucing secara teratur setiap hari setelah sekitar 2 minggu sehingga matanya bersih. Anda dapat menggunakan air hangat atau air otsu untuk membersihkannya.


10. Jaga kandang tetap bersih

Ini penting agar anak kucing tidak terkena kuman. Anda juga harus menggunakan sensipads / perlak / underpads sebagai dasar kandang. Ini digunakan sebagai dasar untuk anak kucing sehingga selalu kering karena anak kucing yang baru lahir tidak dapat buang air kecil di pasir seperti kucing dewasa.


11. Jangan menggunakan salep pada tubuh anak kucing yang berusia 3 minggu dan lebih tua

Pada usia 3 minggu ke atas, anak-anak kucing mulai tumbuh gigi dan dapat menjilat hal-hal seperti tubuh dan buang air kecil serta buang air besar. Jangan menggunakan salep pada tubuhnya untuk ini, karena takut ia mungkin diracun jika ia menjilati tubuhnya.


12. Berikan susu tambahan

Saat anak kucing tumbuh lebih besar dan lebih gesit, kebutuhan akan makanan dan nutrisi tentu akan meningkat, sementara produksi ASI akan berangsur-angsur berkurang. Jadi Anda bisa memberinya hingga 10-15 ml susu 5 kali sehari.


13. Jangan memberikan susu sapi kepada anak kucing

Ingatlah untuk selalu memberikan kucing yang dibeli di susu khusus hewan peliharaan untuk kucing kesayangan Anda dan jangan pernah memberinya susu sapi. Pencernaan anak kucing tidak cocok dan sulit untuk mencerna susu sapi sehingga menjadi sakit.


14. Jangan mandi 9 minggu yang lalu

Meskipun kebersihan anak kucing harus dijaga agar tetap sehat dan terlindung dari penyakit, Anda tidak dapat memandikannya sampai berusia 9 minggu. Jika tidak, sang ibu dapat mengabaikannya, yang tentunya tidak baik untuk perkembangan anak kucing.

Artikel Terkait:  √ Cara Memandikan Kucing Tanpa Hairdryer

15. Berikan makanan tambahan

Pada usia 4 minggu, anak kucing menjadi lebih besar dan lebih aktif, ia sudah mulai memanjat, sehingga kebutuhan makanannya juga harus ditambah. Selain susu, Anda bisa memberinya makanan ekstra terutama untuk anak-anak kucing, yang dapat Anda temukan dengan mudah di Petshop.


16. Ajari dia untuk buang air kecil dan mengosongkannya

Menjengkelkan melihat sampah kucing tergeletak di sekitar rumah. Untuk mencegah hal ini terjadi, Anda perlu mengajari kucing kecil cara buang air kecil di pasir seperti kucing dewasa. Anda melakukan ini dengan meletakkannya di bak berisi pasir setelah makan. Setelah buang air dan merapikannya, bawa dia keluar dari bak mandi.


17. Jika Anda mengalami masalah kesehatan, segera hubungi dokter hewan Anda

Anak kucing mudah terserang penyakit dan akan mati jika tidak dirawat lebih lanjut. Karena itu, segera hubungi dokter hewan Anda jika anak kucing mengalami sejumlah masalah kesehatan.


18. Jauhkan anak kucing dari jangkauan anak-anak

Anak kucing yang berusia kurang dari 6 minggu harus dijauhkan dari jangkauan anak-anak karena mereka masih sangat sensitif. Anak-anak biasanya masih sulit dikendalikan, sehingga dikhawatirkan anak kucing akan mengalami cedera. Ada juga beberapa anak yang suka melempar anak kucing. Ini dapat menyebabkan cedera anak kucing.


19. Jaga kesehatan ibu

Jangan lupa untuk menjaga ibu kucing tetap sehat juga, karena ibu harus memulihkan dirinya sendiri setelah kelahiran dan menyusui anaknya. Jangan biarkan ibu terkena penyakit sehingga ia menular ke anaknya dan tidak dapat menyusui bayinya dengan baik.


20. Pergi ke dokter hewan secara teratur

Anda harus secara berkala membawa anak kucing Anda ke dokter hewan untuk mendapatkan vaksin atau memeriksakan kesehatannya sehingga anak kucing tersebut terlindungi dari infeksi dengan berbagai penyakit virus dan dapat segera diobati untuk penyakit serius. Karena beberapa anak kucing sudah mati dan tidak dapat bertahan hidup karena sakit.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “20 Cara Merawat Bayi Kucing yang Baru Lahir dengan Benar

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: