√ Gejala Cacingan Pada Kucing Persia

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website Rumahkucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Gejala Cacingan“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Gejala-Cacingan-Pada-Kucing-Persia

Gejala cacing tidak hanya dapat terjadi pada manusia, tetapi juga dapat menyerang hewan peliharaan seperti kucing. Sekarang, pada kesempatan ini, kita akan membahas gejala cacingan pada kucing Persia sehingga penyakitnya bisa dikenali sejak dini.

Setelah membaca artikel kali ini, Anda dapat berharap sesegera mungkin bahwa kucing tidak akan mengembangkan penyakit cacing yang lebih parah.

Kucing adalah binatang yang dicintai oleh banyak orang. Bukan hanya karena wajahnya yang imut, kucing dapat dengan mudah beradaptasi dengan orang. Selain itu, kucing bisa menjadi sangat akrab dan terlatih untuk menjadi hewan peliharaan yang patuh.

Namun, sebagian besar kucing dapat ditemukan di berbagai tempat dalam kondisi yang tidak nyaman. Ada banyak jenis kucing yang memiliki cacingan, baik karena tinja maupun muntah. Bisa dibilang hampir semua kucing menderita penyakit ini. Padahal, penyakit ini sendiri sudah menjadi hal yang wajar, terutama saat kucing masih muda.


DAFTAR ISI :

Artikel Terkait:  √ Tanda Cacingan Pada Kucing

Gejala Cacingan Pada Kucing Persia

Berikut ini terdapat beberapa gejala cacingan pada kucing persia, terdiri atas:


  1. Bulu Kucing Kusam

Seekor kucing dengan cacing yang bisa dikenali oleh perubahan bulu. Jika Anda biasanya melihat rambut kucing yang sehat dan berkilau, tetapi tiba-tiba lembek dan membosankan, ini adalah tanda bahwa kucing menderita cacing.


  1. Gusi Kucing Terlihat Kumel dan Pucat

Gusi kucing dalam kondisi sehat terlihat segar, tetapi jika pada titik ini gusi ditemukan lebih pucat, ini adalah salah satu gejala cacing pada kucing Persia. Menganalisis gusi kucing adalah langkah yang tepat.


  1. Nafsu Makan Menurun

Nafsu makan kucing berkurang karena kondisi yang tidak stabil juga telah dibahas sebelumnya. Dengan semua gejala penyakit, kucing umumnya mengurangi nafsu makan baik secara sedang maupun drastis.


  1. Perubahan Warna Kotoran

Periksa kotoran kucing. Jika warnanya lebih gelap atau lebih tebal, ini menunjukkan apakah darah di dinding usus tempat sarang cacing tambang menurun. Di sisi lain, kucing juga bisa terkena diare. Ini karena cacing telah mengambil beberapa ruang di usus sehingga mengganggu pencernaan.


  1. Terlihat Lamban

Tanda-tanda cacing usus pada kucing Persia juga bisa dikenali oleh gerakan tubuh yang lamban dan tidak tergerak. Jika kucing terlihat diam dan lemah, ini menandakan bahwa kucing tersebut memiliki cacing.


  1. Sering Muntah

Kucing dengan cacing lebih sering muntah karena cacing telah berhasil menghalangi aliran lambung atau mengiritasi lapisan lambung, menyebabkan kucing muntah. (Baca Juga : Cara Mengatasi Kucing Muntah)


  1. Kotoran Kucing Mengandung Telur Cacing

Jika kucing Persia mengalami cacing usus saat keluar, ia mengandung telur cacing yang telah menembus sebagian besar tubuh kucing.

Cacing adalah sejenis cacing pita yang umumnya meninggalkan telur di permukaan tanah dengan bentuk mentimun atau wijen dan bisa atau kadang tidak bisa bergerak.

Artikel Terkait:  √ Cara Mengobati Luka Pada Kucing

  1. Minum Lebih Sering

Faktanya, kucing adalah jenis hewan peliharaan yang sangat jarang untuk diminum. Tetapi jika tubuhnya terkontaminasi dengan cacing pita yang terus menyiksa perut, ia akan cenderung minum lebih banyak daripada dalam kondisi normal. Kucing yang menderita cacingan sering merasa dehidrasi.

Untuk merawat kucing yang mengalami dehidrasi, Anda bisa menyediakan lebih banyak cairan dalam bentuk minuman dan makanan. Namun, yang terpenting adalah menyingkirkan cacing, yang merupakan penyebab utama kucing mengalami dehidrasi.


  1. Perubahan Mata Terjadi

Kucing yang sehat memiliki mata bulat yang bersih dan sempurna serta pandangan yang bagus. Sebaliknya: Jika mata kucing terlihat seperti kaca atau menyusut, mereka menjadi lebih sempit dan selaput dibuat yang mengelilingi bola mata kucing. Ini menandakan bahwa kucing Anda menderita cacing.


  1. Diare

Secara fisik, cacing yang bersarang di tubuh kucing tidak memberikan unsur positif. Cacing inilah yang menyebabkan diare cukup sering. Lebih buruk lagi, diare kucing disertai dengan campuran cacing putih memanjang.


  1. Muntah Kucing Bercampur Cacing

Tidak hanya jika diare hanya terdiri dari cacing, kotoran kucing tercampur, tetapi kucing Persia yang memiliki cacing dimuntahkan dengan cacing. Penyebab muntah kucing dengan cacing dapat menyebabkan iritasi pada lapisan perut kucing kesayangan Anda. (Baca Juga : Penyebab dan Cara Mengobati Kucing Muntah)


  1. Ada Banyak Kutu Di Tubuh Kucing

Meskipun kucing masih memiliki kutu dalam keadaan sehat, jumlahnya tidak setinggi jika kucing memiliki cacing. Masalahnya adalah kutu ini sebenarnya memicu membawa telur cacing di tubuh kucing. Jika kucing Anda memiliki kutu, yang terbaik adalah membersihkannya segera.


  1. Ada Telur Kutu Di Anus

Jika Anda memiliki kucing kecil, perhatikan area anal kucing. Telur cacing pita dapat bergerak ke anus kucing dan kemudian menempel pada bulu kucing dan bercampur dengan tubuh mereka sampai populasi cacing terbentuk di perut kucing. (Baca Juga : Cara Menghilangkan Kutu Kucing)


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “13 Gejala Cacingan Pada Kucing Persia yang Wajib Diketahui

Artikel Terkait:  √ Cara Merawat Kucing Persia yang Sedang Hamil

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: