√ Mengapa Kucing Saling Memelihara Satu Sama Lain

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website Rumahkucing.co.id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Mengapa Kucing Saling Memelihara Satu Sama Lain“. Barikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Mengapa Kucing Saling Memelihara Satu Sama Lain

Mengapa kucing saling memelihara? Jawabannya mungkin mengejutkan Anda: Ini tidak selalu tentang kebersihan atau bahkan kasih sayang. Kucing sebagai spesies berpartisipasi dalam perawatan sosial, juga dikenal sebagai allogrooming. Mari kita telusuri berbagai alasan mengapa kucing saling memelihara yang baik, yang buruk, dan yang jelek.


Mengapa kucing berpartisipasi dalam allogrooming?

Allogrooming mengacu pada perawatan sosial antara anggota spesies yang sama. Banyak spesies, termasuk primata, burung, dan bahkan serangga, merawat satu sama lain sebagai sarana ikatan dan memperkuat hierarki sosial.

Allogrooming pada kucing dapat diamati dengan baik di koloni kucing bebas roaming. Sebuah studi tahun 2016 yang diterbitkan dalam Journal of Veterinary Behavior menemukan bahwa “allogrooming adalah salah satu dari tiga cara kucing mengekspresikan kohesi di koloni. Dua cara lainnya allorubbing dan mentransmisikan sinyal aroma. “

Dari pengamatan allogrooming koloni kucing, para ilmuwan telah dapat menyimpulkan sebagai berikut:

  1. Sementara dua kucing dapat secara teratur melakukan allogrooming bersama, satu kucing biasanya akan memberikan sebagian besar perawatan.
  2. Kucing dominan, percaya diri lebih mungkin untuk allogroom kucing kurang dominan, kurang percaya diri.
  3. Kucing biasanya menerima lebih banyak perawatan dari kucing yang agresif terhadapnya.
  4. Dua kondisi berkoordinasi dengan lebih banyak ruang penyimpanan: lebih banyak pasangan kucing yang hidup di ruang yang sama, dan perilaku yang kurang agresif di antara kucing.
Artikel Terkait:  √ 11 Cara Merawat Kucing Persia Medium

Kucing rumahan bukan satu-satunya kucing yang berpartisipasi dalam allogrooming. Para ilmuwan telah mempelajari perilaku ini di singa dan koloni kucing besar lainnya.


Temuan yang menarik

Blogger KittyClysm baru-baru ini mengumpulkan serangkaian penelitian komprehensif tentang mengapa kucing saling memelihara . Sebagian besar datanya diambil dari penelitian tahun 1998 yang diterbitkan dalam Journal of Ethology. Penelitian ini memusatkan sekitar 25 kucing dewasa yang hidup di dalam kurungan – 14 jantan, 11 betina, semuanya dikebiri atau dimandikan. 

Beberapa wawasan menarik yang ditarik dari penelitian ini meliputi yang berikut:

  • Dari sesi allogrooming, 65,1% berada di antara dua pria, 31,3% adalah pria dengan wanita, dan hanya 3,6% adalah dua wanita bersama.
  • Kucing jantan hampir selalu (90,4%) bertindak sebagai penggagas.
  • Sebagian besar interaksi (94%) dimulai dengan satu hewan mendekati atau mengundang hewan lain — bukan ketika hewan sudah duduk atau berbaring bersama.
  • Mayoritas interaksi (91,6%) adalah searah (satu kucing menjilat dan merawat yang lain).
  • Allogrooming biasanya terjadi di daerah kepala-leher.
  • Lebih sering (78,6% dari waktu) kucing berperingkat tinggi adalah yang merawat kucing berperingkat rendah.
  • Apakah kucing adalah kerabat darah tidak mempengaruhi frekuensi atau durasi sesi allogrooming.

Jadi, mengapa kucing saling memelihara?

Dengan pengamatan ini dalam pikiran, behavioris hewan telah mempersempit beberapa alasan mengapa kucing saling memelihara. Misalnya, penulis studi Journal of Ethology 1998 menawarkan teorinya sendiri:

Penulis berpendapat bahwa “perawatan kucing domestik mungkin merupakan cara bagi kucing untuk mengarahkan kembali agresi terpendam dan untuk menegaskan kembali dominasi dengan cara yang jauh lebih baik (untuk kelompok) daripada melakukannya melalui perilaku agresif dan bahkan kekerasan.” 

Teori ini masuk akal dalam konteks kucing jelajah bebas yang harus mematuhi hierarki sosial untuk bertahan hidup di koloni. Tapi bagaimana dengan kucing yang hidup bersama sebagai hewan peliharaan di dalam rumah?

Artikel Terkait:  √ Dehidrasi Pada Kucing

  1. Ikatan sosial

Seperti yang diamati berbagai penelitian, allogrooming terjadi pada kucing yang sudah memiliki ikatan sosial. Jika sepasang kucing rumahan pada umumnya saling menerima, mereka lebih cenderung terlibat dalam perawatan sosial semacam ini.


  1. Peringkat sosial

Sering kali, kucing dominan dalam rumah tangga akan merawat yang lain sebagai cara untuk memperkuat posisinya dalam hierarki. Anda bahkan mungkin memperhatikan salah satu kucing Anda (biasanya kucing penurut atau “berperingkat rendah”) meminta allogrooming dengan mendekati kucing dominan, melenturkan lehernya, dan mengekspos bagian atas kepalanya atau belakang lehernya.


  1. Kasih sayang keluarga

Meskipun penelitian tahun 1998 menemukan bahwa “allogrooming tampaknya tidak ada hubungannya dengan apakah kucing adalah saudara kandung, orang tua dan anak, sepupu, atau hubungan apa pun,” ada banyak bukti anekdotal tentang ikatan yang terbentuk antara kucing dengan kucing. sampah yang sama, induk kucing dan anak-anaknya, dan banyak lagi. Ini mungkin hanya berlaku di antara kucing peliharaan koloni kucing liar jauh lebih kecil kemungkinannya menunjukkan kesetiaan terhadap garis keturunan.


Mengapa kucing saling memelihara? Jawabannya tidak jelas. Kita sekarang tahu bahwa kebersihan biasanya tidak berperan dalam allogrooming sebaliknya, perilaku ini dapat dilihat sebagai penerimaan sosial dan bahkan dominasi dalam konteks kelompok.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “Mengapa Kucing Saling Memelihara Satu Sama Lain

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: