√ Penyakit Kulit Pada Kucing

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website RumahKucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Penyakit Kulit Pada Kucing“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Penyakit-Kulit-Pada-Kucing

Bagi Anda yang merawat kucing, tentu ada beberapa jenis penyakit yang umumnya menyerang kulit kucing domestik. Tentu saja, bahkan jika Anda hanya berusaha merawat jenis kucing yang benar-benar Anda sukai, Anda perlu mengetahui berbagai jenis penyakit kulit yang biasanya memengaruhi kucing Anda.

Dengan pengetahuan dan pemahaman tentang jenis-jenis penyakit kulit yang biasa terjadi pada kucing, Anda dapat dengan aman mencegah dan mengobati ketika penyakit itu terjadi, terutama jika Anda belajar cara merawat bayi kucing.

Biasanya, pemilik kucing segera mengatakan bahwa jika mereka menemukan sesuatu yang terjadi pada kulit kucing mereka, kucing mereka akan mendapatkan jamur. Dan, tentu saja, mereka akan mencari tahu cara menangani jamur kucing, dan beberapa bahkan akan bertanya tentang perawatan dan suntikan, serta cara untuk menghilangkan jamur kucing.

Baca Juga : Penyakit Kucing yang Menular Pada Manusia

Ada begitu banyak kesalahpahaman tentang penyakit kulit pada kucing. Meskipun penyakit kulit yang terjadi pada kucing bukan hanya masalah jamur, ada banyak jenis penyakit kulit yang dapat memengaruhi kucing.

Jika kucing sering menggaruk dan terlihat tidak nyaman sementara bentuknya kontras dengan warna, serta beberapa tonjolan pada kulit, dapat dipastikan bahwa kucing memiliki masalah kulit.


Jenis Penyakit Kulit Pada Kucing

Berikut ini terdapat beberapa jenis penyakit kulit pada kucing, terdiri atas;


1. Stud Tail

Memang, ini adalah kondisi yang cukup langka yang terjadi pada kucing, di mana keberadaan cairan berminyak dengan warna coklat bau di bagian atas ekor kucing di daerah dekat pangkalan adalah pertanda. Ini adalah masalah kulit yang disebabkan oleh produksi minyak yang berlebihan di kelenjar dekat ekor.

Artikel Terkait:  √ Dampak Kucing Tidak Divaksin

Solusi untuk masalah ini adalah mencuci area yang terinfeksi lebih sering dengan sampo kucing yang mengandung zat tertentu untuk mengurangi produksi minyak berlebih pada kucing.


2. Kurap (Ringworm)

Ini adalah penyakit kulit dalam bentuk jamur yang biasanya menyerang hewan peliharaan kucing. terutama anak kucing yang biasanya bahkan belum berumur satu tahun. Ini menyebabkan ruam atau cedera melingkar pada kepala, tubuh, dan telinga kucing. Kulit di sekitar daerah yang terkena botak dan bersisik. Kurap sangat menular dan biasanya akan menyebar ke hewan peliharaan lain di rumah serta ke orang-orang di daerah yang berada dalam kontak dekat dengan kucing yang terinfeksi.

Baca Juga : Jamur Pada Kucing

Pengobatan untuk cacing kremi tergantung pada keparahan infeksi, tetapi juga dapat mencakup sampo khusus, obat-obatan oral, dan salep. Pencegahan penyakit Ringworm kucing:

  1. Secara rutin melakukan proses desinfeksi di kandang dan ruangan tempat kucing hidup dengan pemutih atau pemutih dan berbagai disinfektan yang dirancang khusus untuk hewan ternak.
  2. Rendam atau mandikan kucing Anda dalam larutan sulfur cair atau sulfur Lyme, atau gunakan sampo sebazol.

Adapun pengobatan penyakit Ringworm adalah sebagai berikut:

  • Jangan memberikan obat oral kepada kucing yang terinfeksi yang sedang hamil atau kucing yang berumur kurang dari 4 bulan.
  • Gunakan Virgin Coconut Oil atau VCO dan Wasp Oil untuk membersihkan bagian kerak yang telah terbentuk. Kemudian bersihkan dengan salep yang digunakan melawan infeksi jamur atau ketocenazole.
  • Gunakan kapsul Sporanox atau ithraconazole oral. Gunakan kapsul dibagi menjadi 5 bagian sekali sehari untuk kucing berusia 4 bulan selama sekitar 14 hari.

3. Ketombe atau kulit kering

Tahukah Anda bahwa kulit kucing bisa mengering dan mengelupas? Walaupun ini adalah kondisi kulit yang tidak terlalu serius, Anda masih perlu terus melakukan perawatan atau perawatan pencegahan jika Anda terinfeksi. Ketombe yang terjadi pada kulit kucing jelas memiliki dampak negatif pada masalah kesehatan dan merupakan tanda malnutrisi dan perawatan yang terabaikan.

Baca Juga : Manfaat Omega 3 untuk Kucing

Suplemen khusus yang terbuat dari asam lemak omega-3 dan sampo khusus dapat mengobati kulit kering atau ketombe yang terjadi pada kucing Anda. Perawatan atau pencegahan penyakit kulit kering atau ketombe yang terjadi pada kucing-kucing ini:

  1. Menawarkan suplemen tambahan seperti X Trabloom Wate dan minyak ikan.
  2. Lakukan mandi kucing biasa dengan sebazole dan sampo antijamur dalam waktu sebulan.
Artikel Terkait:  √ Katarak Pada Kucing

4. Infeksi jamur

Ini adalah jenis penyakit kulit atau infeksi yang disebabkan oleh jamur yang sangat umum atau umum pada kucing. Telinga adalah area yang paling umum terinfeksi jamur di mana kucing yang terinfeksi menyebabkan gejala cairan kuning atau hitam. Kucing sering menggaruk telinga dan terlihat kemerahan.

Baca Juga : Cara Mengatasi Jamur Pada Kucing

Infeksi jamur ini sangat mudah dikenali dan biasanya hanya memerlukan perawatan antijamur. Ada beberapa opsi berikut berkaitan dengan fase pencegahan:

  1. Mandikan atau rendam kucing Anda sebulan sekali dalam cairan sulfur atau sulfur Lyme dan mandikan dengan sampo sebazole.
  2. Lakukan penggunaan desinfektan rutin pada kucing Anda sebulan sekali.

Jika infeksi telah terjadi, maka perawatan berikut:

  • Berikan obat oral dan bersihkan dengan berbagai minyak esensial.

5. Jerawat kucing

Penyakit kulit kucing, yang disebut jerawat kucing, bukan penyakit jerawat biasa karena umumnya menyerang orang. Ini adalah kondisi di mana warna di bagian bawah rahang kucing berubah, menyebabkan kehitaman. Infeksi yang agak parah ini biasanya disebabkan oleh penggunaan sampo dengan bahan kimia berbahaya atau alergi makanan.

Disarankan untuk selalu membersihkan wadah makanan kucing sehingga hewan peliharaan Anda dapat menghindari penyakit kulit jenis ini. Gunakan beragam suplemen kucing yang mengandung omega 6 atau omega 3 untuk proses penyembuhan. Dan jangan gunakan shampo kucing yang mengandung zat berbahaya.

Baca Juga : Shampo untuk Kucing Persia


6. Eosinophilic Granuloma

Jika kucing Anda memiliki bibir atau hidung yang sakit, kucing Anda mungkin memiliki alergi kulit yang disebut granuloma eosinofilik. Reaksi ini dapat terjadi di mana saja di tubuh kucing Anda, tetapi paha dan wajah adalah yang paling umum di bagian penyimpanan yang kaku. Adapun proses perawatannya didasarkan pada penyebab infeksi.


7. Alergi Dermatitis

Kucing tentu saja dapat mengembangkan alergi terhadap makanan, masalah lingkungan, dan berbagai jenis produk perawatan. Tanda-tandanya adalah kucing lebih sering menggaruk leher dan kepala. Ini adalah jenis alergi makanan yang umum. Gejala lain termasuk: Kucing menggaruk telinga atau pangkal ekor dan menjilati kaki.

Artikel Terkait:  √ Penyebab Bulu Kucing Rontok

Baca Juga : Mastitis Pada Kucing


8. Rambut rontok

Ada beberapa cara untuk mengatasi kerontokan rambut kucing, dan ini adalah salah satu kondisi kulit paling umum yang terjadi pada kucing. Dan tentu saja Anda harus mendapatkan saran dan perawatan segera dan menemukan cara untuk memperbesar bulu kucing. Sementara rambut rontok yang abnormal biasanya merupakan tanda peringatan alergi, kutu, gizi buruk dan beberapa penyakit.


9. Infeksi bakteri

Ini merupakan kelanjutan dari berbagai infeksi kulit lainnya, seperti akar rambut kucing dan jerawat kucing. Infeksi bakteri biasanya diobati dengan antibiotik.


10. Scabies (Kudis)

Kudis adalah penyakit kulit kucing yang biasanya disebabkan oleh infeksi tungau. Biasanya rambut kucing rontok dan rasa gatal menyerang kepala kucing.

Baca Juga : Scabies Pada Kucing


11. Kutu kucing

Ada banyak cara untuk menghilangkan kutu, karena kutu adalah masalah kulit yang umum pada kucing. Tanda-tandanya adalah luka kulit yang renyah, rambut yang menipis, terutama rambut di pangkal ekor, dan kucing sering tergores.


12. Kutu Lice

Ini adalah jenis parasit yang mengeringkan kulit kucing Anda. Kucing yang terinfeksi kutu kutu biasanya menjadi gelisah, rambut rontok dan sering tergores. Perawatannya seperti perawatan tungau, kutu diobati secara topikal.


13. Kulit Bernanah

Kucing yang biasanya mengalami ini biasanya mengalami luka dan kulit bernanah. Ketika gangguan ini terjadi, biasanya disterilkan dengan zat antiseptik.


14. Tumor kulit

Tumor ini adalah jenis penyakit yang umum pada kucing dan sangat serius dan cukup parah. Biasanya ada tanda-tanda benjolan keras atau keras pada kulit kucing. Harus dipertimbangkan dan dikonsultasikan dengan dokter hewan.


15. Abses

Ada banyak faktor yang menyebabkan abses yang terjadi pada kucing. Ada pembengkakan dan ini disebut abses. Jangan menyentuh kulit dan rambut jika terjadi abses.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “15 Penyakit Kulit Pada Kucing dan Cara Mengobati

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: