√ Penyakit Zoonosis Pada Kucing

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website Rumahkucing.co.id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Penyakit Zoonosis Pada Kucing“. Barikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Penyakit Zoonosis Pada Kucing

Bisakah Anda sakit karena kucing? Meskipun manfaat memiliki teman berbulu jauh lebih besar daripada risikonya, ada penyakit tertentu yang bisa menular dari kucing ke Anda – juga dikenal sebagai penyakit zoonosis. Pelajari cara melindungi diri dan kucing Anda dari penyakit zoonosis yang paling umum.


Apa itu penyakit zoonosis?

Zoonosis mengacu pada infeksi atau penyakit yang dapat ditularkan antara hewan dan manusia. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa 61% dari semua penyakit manusia berasal dari zoonosis; lebih jauh lagi, 75% penyakit baru yang ditemukan dalam dekade terakhir adalah zoonosis.

Saat ini, penyakit zoonosis kurang menjadi masalah di negara maju seperti AS, namun tetap menjadi perhatian utama di banyak negara berkembang.


Zoonosis mana yang bisa Anda dapatkan dari kucing?

Mari kita ulangi kenyataan bahwa sangat tidak mungkin Anda akan sakit kucing Anda – terutama jika Anda memelihara kucing di dalam ruangan. Karena itu, Anda harus mengetahui infeksi dan penyakit kucing mana yang mungkin menular kepada Anda.


  1. Rabies

Mari kita mulai dengan yang terburuk: Rabies hampir selalu berakibat fatal pada manusia dan hewan. Justine Lee menjelaskan bahwa “mamalia dapat terkena rabies melalui paparan air liur (melalui luka atau luka gigitan) hewan rabies.” Tanda-tanda rabies biasanya terjadi dalam 3-12 minggu setelah paparan gigitan. Dan begitu gejala muncul, kematian biasanya terlihat dalam 1-10 hari. Pelajari lebih lanjut tentang rabies dan mengapa kucing dalam ruangan Anda membutuhkan vaksin rabies .

Artikel Terkait:  √ Cara Membersihkan dan Memberi Obat Tetes Telinga Pada Kucing

Cegah rabies: Pertahankan vaksinasi rabies agar tetap terkini dan kucing Anda di dalam ruangan, jika memungkinkan.


  1. Toksoplasmosis

Kucing dapat terkena parasit Toxoplasma gondii dari memakan daging mentah (seperti mangsa di luar ruangan) atau dari tanah yang terkontaminasi. Setelah terinfeksi, kucing dapat menumpahkan parasit dalam kotorannya hingga dua minggu. Meskipun sebagian besar orang sehat tidak akan menunjukkan gejala, wanita yang terinfeksi sebelum atau selama kehamilan dapat menularkan parasit ke anak-anak mereka yang belum lahir – untuk konsekuensi yang mengerikan. Pelajari lebih lanjut tentang toksoplasmosis dan kehamilan .

Cegah toksoplasmosis: Cuci tangan Anda setelah membersihkan kotak sampah. Kenakan sarung tangan saat berkebun. Hindari membersihkan kotak kotoran jika Anda hamil atau immunocompromised. Beri makan kucing Anda makanan yang dimasak, diproses secara komersial.


  1. Penyakit awal kucing

Penyakit awal kucing adalah infeksi yang disebabkan oleh bakteri yang disebut Bartonella henselae . Ini menyebar ketika kucing yang terinfeksi menggaruk atau menggigit seseorang cukup keras untuk menghancurkan kulit, atau menjilati luka terbuka seseorang. Biasanya, “demam kucing awal” menyebabkan reaksi ringan pada orang, termasuk pembengkakan, lesi, atau nanah di lokasi gigitan atau goresan. Jarang, penyakit ini dapat menyebabkan komplikasi serius. Pelajari lebih lanjut tentang penyakit awal kucing .

Cegah penyakit awal kucing: Cuci gigitan kucing dan luka garukan segera dengan sabun dan air hangat. Pertimbangkan untuk mengadopsi kucing yang lebih tua, karena anak kucing yang berusia kurang dari satu tahun lebih mungkin untuk membawa penyakit ini.


  1. Salmonella dan campylobacter

Dimungkinkan untuk tertular keracunan salmonella atau campylobacter melalui kotoran kucing yang terinfeksi. Felines mengontrak kelompok bakteri ini dari memakan daging mentah dan satwa liar. Biasanya keracunan salmonella atau campylobacter teratasi dengan sendirinya, tetapi beberapa orang memerlukan perhatian medis untuk mengobati diare, muntah, dan dehidrasi.

Artikel Terkait:  √ Waspada! 7 Penyakit Kucing yang Menular Pada Manusia

Cegah keracunan salmonella dan campylobacter: Cuci tangan Anda setelah membersihkan kotak kotoran. Kenakan sarung tangan saat berkebun. Beri makan kucing Anda makanan yang dimasak, diproses secara komersial.


  1. Infeksi Giardia

Infeksi lain yang melewati kotoran kucing disebabkan oleh parasit Giardia yangmikroskopis . Kucing dapat terinfeksi melalui sumber air yang terkontaminasi atau makanan yang tidak dimasak. Orang yang terinfeksi dapat mengalami diare, kram perut, mual, dan dehidrasi. Obat resep biasanya membersihkan infeksi dalam waktu singkat.

Cegah infeksi Giardia : Cuci tangan Anda setelah membersihkan kotak sampah. Kenakan sarung tangan saat berkebun. Beri makan kucing Anda makanan yang dimasak, diproses secara komersial.


  1. Kurap

Kurap adalah penyakit jamur yang umum di lingkungan. Kucing dapat membawanya di bulu mereka dan menumpahkannya ke manusia yang mereka hubungi. Kurap sering muncul pada orang sebagai bercak merah, tidak berambut, dan kering pada kulit. Obat topikal seperti Tinactin biasanya membersihkan infeksi. Pelajari lebih lanjut tentang kurap pada kucing .

Cegah kurap: Simpan kucing Anda di dalam ruangan, jika memungkinkan.


  1. Cacing gelang dan cacing tambang

Parasit usus termasuk cacing gelang dan cacing tambang dapat ditularkan dari kucing ke manusia melalui kotoran kucing. Anak-anak mungkin lebih rentan karena kemungkinan lebih besar untuk bersentuhan dengan kotoran kucing yang terkontaminasi saat bermain di tanah. Kebanyakan orang yang terinfeksi tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit. Pelajari lebih lanjut tentang cacing pada kucing .

Cegah cacing gelang dan cacing tambang: Cuci tangan Anda setelah membersihkan kotak sampah. Kenakan sarung tangan saat berkebun. Simpan kucing Anda di dalam ruangan, jika memungkinkan.


  1. Kutu dan kudis

Hama parasit eksternal seperti kutu dan kudis dapat ditularkan antara kucing dan manusia. Gigitan kutu menyebabkan gatal dan radang, sedangkan kudis bersembunyi di kulit dan menyebabkan lesi yang gatal dan timbul. Memperlakukan hewan peliharaan Anda adalah yang paling penting untuk membersihkan rumah dari hama ini. Pelajari lebih lanjut tentang perawatan kutu untuk kucing .

Artikel Terkait:  √ Cara Mengobati Kurap Pada Kucing

Cegah kutu dan kudis: Bicaralah dengan dokter hewan Anda tentang perawatan kutu pencegahan. Simpan kucing Anda di dalam ruangan, jika memungkinkan.


Mencegah penyebaran penyakit zoonosis saat Anda memiliki kucing

Sangat penting untuk mencegah penyebaran zoonosis jika anggota rumah tangga memiliki sistem kekebalan tubuh yang belum matang atau lemah, termasuk:

  • Bayi
  • Orang dengan AIDS
  • Orang tua
  • Orang yang menjalani perawatan kemoterapi atau menerima obat lain yang dapat menekan sistem kekebalan tubuh mereka

Coba kotak kotoran yang membersihkan sendiri

Coba kotak kotoran yang membersihkan sendiri

Bisakah Anda sakit karena kucing? Nah, sejumlah besar penyakit zoonosis terjadi setelah menangani kotoran kucing yang terinfeksi. Dengan kotak sampah pembersih otomatis seperti Robot-Sampah, Anda tidak perlu lagi mengambil sampah lagi. Kotoran kucing dan gumpalan-gumpalan urin secara otomatis didaur ulang ke dalam tempat sampah Litter-Robot yang perlu Anda lakukan hanyalah mengosongkan laci ketika sudah penuh. Tidak diperlukan kontak yang tidak menyenangkan!


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “Penyakit Zoonosis Pada Kucing: Bisakah Anda Sakit dari Kucing?

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: