√ Penyebab Infeksi Telinga Pada Kucing

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website Rumahkucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Penyebab Infeksi Telinga Pada Kucing“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Penyebab Infeksi Telinga Pada Kucing

Karena infeksi telinga sering terjadi pada kucing dari segala usia, ras, dan lingkungan, penting untuk mengetahui faktor-faktor penyebabnya. Kanal telinga dibagi menjadi tiga bagian, kanal eksternal – eksternal, kanal tengah – media, dan kanal interna – internal. Otitis berarti radang telinga. Istilah akar Otic mengacu pada telinga, sementara itis mengindikasikan peradangan. Dikombinasikan, sebagai Otitis eksterna , istilah ini menunjukkan peradangan pada telinga luar.

Penyebab Infeksi Telinga Pada Kucing

Beberapa faktor dapat menyebabkan infeksi di ketiga bagian saluran telinga, sementara yang lain cenderung menempel pada satu atau dua area.


  1. Ear Mite, Kutu dan Caplak

Penyebab paling umum dari telinga yang terinfeksi pada anak-anak kucing adalah tungau telinga . Sangat umum bagi mereka untuk mengontrak tungau telinga dari ibu mereka selama tahap ikatan awal keperawatan dan perawatan. Pada awalnya, tungau mungkin tidak terlihat oleh mata telanjang, tetapi setelah beberapa bulan, tungau dapat terlihat oleh keluarnya mereka, titik-titik yang sangat kecil, berwarna kecoklatan. Tungau telinga mengiritasi lapisan kulit saluran telinga, dan dapat menyebabkan kulit menebal, mengurangi diameter saluran, dan mungkin meningkatkan kemungkinan partikel asing terperangkap.

Artikel Terkait:  √ Perhatikan! Kenali Tanda-Tanda Kucing Flu dan Cara Mengobatinya

Ada empat jenis utama infeksi tungau telinga, Otodectes, Notoedres, kudis Sarcoptic dan Demodex. Otodectes dan Notoedres keduanya mungil, dan seperti laba-laba, dan mereka hidup di atau di kulit, biasanya di sekitar saluran media. Namun, tungau Demodex dan Tungau Sarcoptic, menyebabkan infeksi pada flap eksternal telinga, menghindari saluran telinga. Tungau ini menggigit dan menggali ke dalam kulit, menyebabkan iritasi dan peradangan kulit yang hebat.

Kutu dan kutu mirip dengan tungau telinga, karena mereka dapat menginfeksi saluran media dan flap telinga eksternal, dengan menggigit dan hidup sebagai parasit pada kucing. Kutu membawa bakteri yang dapat menginfeksi abrasi yang disebabkan oleh hewan menggaruk gigitan yang menjengkelkan, sementara kutu menempel pada hewan, dan dapat menularkan bakteri langsung ke darah. Kutu dan kutu dapat menyebabkan reaksi alergi, meradang kulit di sekitar gigitan, menyebabkan saluran telinga tersumbat.


  1. Penyebab Lingkungan

Adalah umum bahwa lingkungan kucing dapat mempengaruhi apakah hewan tersebut rentan terhadap infeksi telinga. Panas ekstrem dapat menyebabkan infeksi, dengan menyediakan lahan yang sempurna bagi bakteri atau ragi untuk tumbuh subur. Bakteri dan ragi merespon peningkatan suhu dengan pertumbuhan yang cepat. Partikel asing dari lingkungan, seperti partikel tanaman, kotoran, atau air dapat menyebabkan iritasi pada semua bagian saluran telinga jika cukup dalam. Tubuh hewan merespons benda asing dengan pembengkakan, yang dapat membuat penyumbatan, dan gangguan pendengaran, sementara juga kemungkinan terinfeksi dari garukan. Alergi dapat menjadi faktor apakah hewan tersebut rentan terhadap infeksi telinga. Jika sebuah partikel bersentuhan dengan saluran telinga, dan hewan itu alergi, partikel tersebut dapat menyebabkan kulit menjadi meradang dan terinfeksi.


  1. Jamur dan Ragi

Jika partikel ragi atau jamur berhasil masuk ke saluran telinga, mereka dapat tumbuh dan berkembang. Daerah yang gelap, lembab, dan hangat menciptakan lingkungan yang ideal untuk pertumbuhan. Pertumbuhan ragi atau jamur menghasilkan saluran telinga yang tersumbat dan gatal, yang kemudian bisa meradang dan terinfeksi karena garukan atau iritasi. Infeksi ragi dan infeksi jamur lebih sering ditemukan pada kucing.

Artikel Terkait:  √ Perhatikan! Penyebab Kucing Diare dan Cara Mengatasinya

  1. Sel-Sel Kulit, Pembentukan Lili atau Rambut dan Abrasi

Sel-sel kulit, lilin, dan rambut dapat jatuh ke saluran telinga, menyebabkan penumpukan terjadi. Ini membentuk semacam sumbat, yang dapat mengandung bakteri atau jamur. Jika kulit di sekitar penumpukan menjadi meradang karena penyumbatan, telinga dapat terinfeksi. Hewan dapat merasakan penyumbatan dan seringkali akan menggaruk telinga dengan cepat. Reaksi abrasif terhadap perasaan mengganggu di telinga ini dapat menyebabkan kulit yang rusak pada saluran eksternal, yang dapat dengan mudah terinfeksi jika bakteri dari kuku masuk ke kulit yang rusak.


  1. Kanker atau Tumor

Kadang-kadang infeksi telinga dapat disebabkan oleh tumor ganas atau jinak di kanal. Penyumbatan yang disebabkannya dapat menyebabkan iritasi pada kulit, yang menyebabkan hewan tersebut menggaruk. Daerah tersebut dapat terinfeksi dari bakteri di kuku.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “Kenali! 5 Penyebab Infeksi Telinga Pada Kucing yang Wajib Ketahui

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: