√ Tanda Kucing Jantan Berhasil Kawin

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website Rumahkucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Kucing Jantan Berhasil Kawin“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Tanda-Kucing-Jantan-Berhasil-Kawin

Jika Anda berencana memiliki anak kucing, Anda perlu mengambil beberapa langkah persiapan, seperti: memvaksinasi paling lambat 1 bulan sebelum kawin, membawa kucing ke dokter hewan 2 minggu sebelum kawin untuk mengambil apusan mikroflora, dan membawanya ke dokter hewan 10 hari sebelumnya untuk mencegah kutu dan cacing.

Agar anak kucing dilahirkan sehat, betina harus berusia minimal 8 bulan dan sehat, terawat, divaksinasi, dan dalam kondisi baik. Sangat penting untuk mengetahui tanda-tanda apakah kucing sudah menikah, karena Anda sebagai pemilik dapat mempersiapkan kemungkinan kucing tersebut hamil dan akan memiliki anak.


Tanda Kucing Jantan Berhasil Kawin

Berikut ini terdapat beberapa tanda kucing jantan berhasil kawin, terdiri atas:


1. Berguling di lantai

Setelah kawin, kucing jantan umumnya marah dan berguling-guling di lantai karena proses kawin kucing menyebabkan rasa sakit di daerah kemaluan. Selain itu, kucing jantan yang berguling bertujuan untuk melepaskan semua hormon dan energi yang terlalu gugup yang terjadi saat kawin. Kucing yang berguling-guling di lantai setelah kawin biasanya berhenti setelah sekitar 10 menit atau bahkan lebih lama.


2. Bersihkan area belakang

Karakteristik hewan kawin kucing yang sukses Selanjutnya, kucing jantan pada umumnya juga akan membersihkan daerah punggung atau menjilati tubuh mereka, terutama pada hewan kucing betina bekas. Hal ini dilakukan untuk menghilangkan bau atau bau kucing betina, karena sebagian besar kucing kawin lagi setelah 30 menit, karena kucing betina biasanya tidak siap untuk kawin dengan kucing jantan yang dipenuhi dengan bau kucing betina lainnya. Pembersihan tubuh ini bertujuan untuk menghilangkan bau kucing betina sehingga ia dapat menikah lagi dengan berbagai kucing betina.

Artikel Terkait:  √ Ciri-Ciri Kucing Birahi

3. Siklus kesenangan telah dihentikan

Kucing yang sudah menikah juga menghentikan siklus kesenangan. Siklus kesenangan itu sendiri adalah dorongan untuk kawin, yang umumnya terjadi pada kucing selama 1 hingga 2 bulan dengan periode kesenangan 1 minggu. Kucing yang sudah menikah tidak lagi berminat dan bahkan menyerang kucing betina yang ingin kawin dengan mereka.


4. Tidur lebih sering

Setelah proses kawin, kucing kehilangan banyak energi, menyebabkan kucing jantan lebih sering tidur untuk memulihkan kondisi fisik mereka, sehingga cocok adalah salah satu alasan mengapa kucing tidak lagi mau makan. Perubahan kebiasaan tidur pada kucing setelah kawin ini sering terjadi pada kucing, jadi Anda tidak perlu khawatir.


5. Tunjukkan sikap defensif

Kucing yang berhasil kawin biasanya menunjukkan sikap defensif atau lebih sensitif terhadap pasangan kawin. Jenis kelamin yang berlawanan dan jenis kelamin yang sama digunakan untuk melindungi dan melindungi pada saat yang sama.


6. Nafsu makan meningkat

Setelah kawin, kucing umumnya juga makan banyak karena mereka kehilangan banyak energi selama proses kawin, terutama jika kucing kawin dengan lebih dari 1 betina. Perkawinan ini, yang menghabiskan banyak energi kucing, membuatnya serakah dan makan lebih banyak dari biasanya, yang bahkan dapat menyebabkan kucing muntah karena kenyang.


7. Menjadi lebih liar

Berbeda dengan kucing yang ingin kawin manja dan suka mendekati orang, kucing tidak hanya pemarah dan kejam setelah kawin, tetapi juga kadang-kadang dengan pemiliknya, yang dapat dikaitkan dengan berbagai penyebab:

  • Tidak ada lagi nafsu: Seekor kucing mabuk menjadi marah ketika diganggu oleh kucing yang mengundangnya untuk menikah, dan jika ia terus dipaksa, ia menjadi marah.
  • Keinginan diam: Meskipun kucing sudah menikah, kadang-kadang mereka masih memiliki keinginan untuk kawin, sehingga mereka umumnya marah dengan orang-orang, terutama ketika mereka dikurung di dalam kandang dan tidak dapat menemukan pasangan lain yang sedang stres dan pada akhirnya karakteristik. kucing yang kejam.
Artikel Terkait:  √ Cara Melatih Kucing Buang Kotoran

8. Bicaralah lebih sering

Kucing jantan yang tune atau meow lebih sering tidak hanya muncul sebelum kawin untuk memanggil kucing betina, tetapi juga terjadi setelah kawin karena ada kemungkinan kucing masih akan merasakan birahi. Kucing berisik ini biasanya berhenti ketika nafsu kucing berakhir.


9. Terlihat gelisah

Setelah kawin, sebagian besar kucing menunjukkan perilaku aneh seperti gelisah. Ketakutan ini tidak hanya terjadi ketika kucing bernafsu, tetapi juga terjadi pada kucing, yang disebabkan oleh rasa sakit akibat gigitan betina di daerah leher jantan dan juga oleh proses kawin, sehingga dapat menyebabkan sifat-sifat tersebut kucing demam. Ketakutan umumnya hilang ketika rasa sakit yang dirasakan kucing juga mereda.


10. Jilat Terlalu Berlebihan

Ketika kucing selesai kawin, kemungkinan alat kelamin jantan akan membengkak sedikit, menyebabkan ketidaknyamanan, dan kucing akan terus-menerus menjilat area alat kelaminnya. Pembengkakan tidak bisa dilihat oleh manusia, jadi perbedaan fisik tidak bisa dilihat.


11. Sering menghilang

Meskipun kucing yang dikawinkan adalah kucing peliharaan, kucing tersebut untuk sementara waktu menghilang setelah kawin karena ia sedang mempersiapkan atau mencari tempat berlindung yang paling nyaman.


12. Masukkan waktu istirahat

Setelah bernafsu dan kawin, kucing memasuki fase istirahat yang berlangsung 8 hingga 10 hari dan merupakan ciri khas hewan kucing yang lebih sering diam. Tetapi waktu nafsu dan kawin akan kembali dalam beberapa bulan.


13. Jauhi kucing betina

Jika kucing jantan senang diatasi dengan kucing betina pada saat keinginan, dan bahkan mencari kucing betina untuk kawin, itu berbeda jika kucing telah berhasil menikah di tempat yang bukan dengan kucing betina ingin ditangani atau bahkan menjadi marah ketika seekor binatang mendekati orang lain. Pada titik ini, beri kucing waktu untuk menyendiri karena perilaku kucing akan kembali normal nanti.

Artikel Terkait:  √ Cara Membuat Kucing Cepat Beradaptasi

14. Berhenti memukuli ekornya

Tanda bahwa kucing siap kawin adalah refleks ekor melengkung. Ini menjadi terlihat ketika Anda menggosok punggung bawah ke atas panggul dan pangkal ekor, di mana kucing mengangkat pantatnya dan mendorong ekor ke samping. Refleks ini dilakukan oleh kucing jantan untuk membantu kucing betina mengakses alat kelamin saat kawin. Berbagai hal pasti akan terjadi jika kucing berhasil, dengan kucing jantan menutupi area pantat dengan ekor dan tidak lagi mengibas-ngibaskan ekor, bahkan jika Anda memelihara binatang kucing.


15. Stres mereda

Hewan kucing, yang pada umumnya adalah hewan bernafsu, akan merasa tertekan ketika mencari pasangan, terutama jika kucing dengan jenis kelamin yang sama hidup di sekitar hewan kucing. Kucing yang sehat umumnya stres karena mereka mendengar sepasang hewan kawin yang sedang kawin, sementara kucing belum menemukan pasangan untuk kawin. Setelah pasangan selesai, stres untuk kucing menghilang dengan sendirinya, karena keinginan untuk kesenangan yang dimiliki kucing dapat disalurkan dengan baik.

Tanda kawin kucing jantan bisa dilihat dari perilaku beberapa kebiasaan yang mungkin tidak seperti biasanya. Jika beberapa dari tanda-tanda ini muncul, Anda, pemilik kucing, harus siap untuk memeriksakan kucing Anda ke dokter, karena kucing itu mungkin hamil dalam beberapa bulan ke depan dan mengungkapkan karakteristik kucing yang melahirkan.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “15 Tanda Kucing Jantan Berhasil Kawin Wajib Diketahui

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: