Pengertian Web Statis Dan Web Dinamis Beserta Perbedaannya

Pengertian Web Statis Dan Web Dinamis Beserta Perbedaannya โ€“ Situs web statis adalah situs web yang halaman webnya dikodekan dalam HTML dan konten setiap halaman tetap dan tidak berubah kecuali diedit dan diterbitkan ulang. Situs web dinamis adalah situs web yang halaman webnya dibuat secara real time. Inilah perbedaan mendasar antara situs web statis dan dinamis.

Perbedaan utama antara situs web statis dan dinamis adalah bahwa situs web statis adalah situs web dasar dengan konten tetap sedangkan situs web dinamis adalah situs web lanjutan yang menyediakan konten berbeda sesuai permintaan klien.

Setiap organisasi memelihara situs web. Ini membantu mereka untuk berkomunikasi dengan pelanggan mereka. Proses merancang dan membuat situs web disebut pengembangan web. HTML, CSS, dan JavaScript adalah tiga bahasa dasar yang digunakan dalam pengembangan web. Situs web bisa statis dan dinamis. Situs web statis adalah situs web dasar tanpa pengkodean dan basis data khusus, sementara situs web dinamis menampilkan konten yang berbeda dan lebih canggih dan interaktif.

Apa itu Situs Web Statis?

Situs web statis adalah situs web yang memiliki konten tetap yang biasanya ditulis dalam HTML. Ini adalah jenis situs web dasar dan tidak memiliki pengkodean khusus dan fitur dinamis. Itu hanya membutuhkan bahasa sisi klien seperti HTML dan CSS untuk membangun situs web. HTML adalah singkatan dari Hypertext Markup Language.

Ini terdiri dari tag untuk membangun struktur situs web. CSS adalah singkatan dari Cascading Style Sheet. Ini digunakan untuk membuat situs web lebih rapi dengan warna latar belakang, warna font, gaya font, dll.

Situs web statis lebih cocok untuk organisasi bisnis skala kecil karena lebih mudah dikembangkan dan tidak memerlukan banyak keterampilan pemrograman. Setiap halaman unik dan disimpan sebagai file terpisah dengan fitur seperti hyperlink dan gambar.

Kelebihan dari situs web statis

  1. Situs web statis membutuhkan waktu lebih sedikit untuk dibuat dan diterapkan daripada situs web dinamis.
  2. Anda dapat menduplikasi kode dasar halaman web statis Anda untuk menjaga elemen tetap konsisten sambil membuat sedikit perubahan untuk membedakan.
  3. Situs web statis cenderung lebih aman.
  4. Lebih mudah bagi mesin pencari untuk menentukan peringkat situs web statis karena biasanya memuat lebih cepat.
  5. Membangun situs web statis tidak memerlukan perangkat lunak yang rumit.
  6. Biaya pembuatan situs web statis lebih murah.
  7. Anda dapat mengubah tata letak dan desain setiap halaman di situs web statis.
  8. Lebih mudah untuk memulihkan situs web statis setelah mogok atau serangan DDoS dengan menerapkan kembali basis kode.โ€Œ

Kekurangan situs web statis

  1. Membuat pembaruan ke situs web statis bisa jadi menantang dan memakan waktu, terutama jika ukurannya besar.
  2. Setelah Anda membangun struktur dasar, mungkin sulit untuk menskalakan situs web untuk menambahkan konten baru.
  3. Karena upaya yang diperlukan untuk memperbarui situs web statis, situs Anda mungkin berakhir dengan konten stagnan yang membuat perusahaan atau merek Anda merasa ketinggalan jaman.
  4. Anda tidak dapat berinteraksi dengan atau menciptakan pengalaman unik bagi pengunjung.โ€Œ

Apa itu Situs Web Dinamis

Website dinamis adalah website yang isinya berubah-ubah sesuai dengan permintaan pengguna. Hal ini tidak hanya untuk membaca. Sebaliknya, ini menyediakan lebih banyak interaksi dan fungsionalitas pengguna. Situs web ini menggunakan bahasa sisi klien seperti HTML dan CSS serta bahasa skrip sisi server seperti ASP.NET, PHP, Java Server Pages (JSP), dan Python untuk mengembangkan halaman.

Situs web dinamis membuat konten saat runtime. Ketika klien meminta situs web, server memproses permintaan itu dan menyediakan halaman web sebagai respons. Situs web dinamis juga berinteraksi dengan database backend. Situs web dinamis yang mengakses informasi dari basis data juga disebut situs web berbasis basis data. Situs web e-niaga dan situs jejaring media sosial adalah dua contoh situs web dinamis.

Kelebihan dari situs web dinamis

  1. Mereka menyediakan lebih banyak fungsionalitas situs web dan memungkinkan interaksi pengguna.
  2. Situs dinamis memungkinkan Anda meminta dan menyimpan informasi dengan cara yang terorganisir.
  3. Mereka menampilkan konten berdasarkan kebutuhan pengguna.
  4. Jenis situs web ini memungkinkan fleksibilitas situs web tambahan dengan memungkinkan koneksi ke CMS.
  5. Mereka memungkinkan banyak pengguna untuk menyesuaikan konten.
  6. Lebih murah untuk melakukan penyesuaian dan perubahan dibandingkan situs web statis.
  7. Situs dinamis lebih cenderung menarik pelanggan dan pengunjung berulang.

Kekurangan situs web dinamis

  1. Fungsi seperti membangun fondasi situs, membuat koneksi database, dan menambahkan fitur lain dapat membuat situs web dinamis lebih mahal daripada situs web statis.
  2. Mungkin ada batasan desain dan tata letak saat menampilkan konten di situs web dinamis Anda.

Apa Perbedaan Antara Situs Web Statis dan Dinamis
Definisi

Situs web statis adalah situs web yang halaman webnya dikodekan dalam HTML dan konten setiap halaman tetap dan tidak berubah kecuali diedit dan diterbitkan ulang. Situs web dinamis adalah situs web yang halaman webnya dibuat secara real time. Inilah perbedaan mendasar antara situs web statis dan dinamis.

Perkembangan

Selain itu, situs web statis dikembangkan menggunakan teknologi sisi klien seperti HTML dan CSS. Situs Web Dinamis dikembangkan menggunakan teknologi sisi klien seperti HTML, CSS serta bahasa skrip sisi server seperti PHP, Python, dan ASP.NET.

Konten Halaman

Konten situs web statis tetap tidak berubah kecuali diubah dari kode sumber, tetapi konten situs web dinamis berubah sesuai dengan permintaan klien. Ini adalah perbedaan utama antara situs web statis dan dinamis.

Kompleksitas

Selain itu, situs web statis lebih sederhana dan lebih mudah untuk diprogram, sedangkan situs web dinamis lebih kompleks dan sulit untuk diprogram.

Interaksi pengguna

Salah satu perbedaan penting antara situs web statis dan dinamis adalah bahwa situs web dinamis memungkinkan lebih banyak interaksi pengguna daripada situs web statis.

Basis Data

Selain itu, situs web statis tidak mengakses database sementara situs web dinamis mengakses informasi dari database.

Biaya

Perbedaan lain antara situs web statis dan dinamis adalah biayanya. Situs web statis lebih murah untuk dihosting sedangkan situs web dinamis mahal untuk dihosting.

Pembaruan

Meskipun situs web statis sulit diperbarui, situs web dinamis lebih mudah diperbarui. Ini juga merupakan perbedaan penting antara situs web statis dan dinamis.

Pemeliharaan

Selain itu, lebih mudah untuk memelihara situs web dinamis daripada situs web statis.

Penggunaan

Situs web statis dapat digunakan untuk situs web skala kecil yang tidak memerlukan perubahan terus-menerus. Situs web dinamis cocok untuk situs web e-niaga dan media sosial berskala besar.

Kesimpulan

Website bisa statis atau dinamis. Perbedaan antara situs web statis dan dinamis adalah bahwa situs web statis adalah situs web dasar dengan konten tetap sedangkan situs web dinamis adalah situs web lanjutan yang menyediakan konten berbeda sesuai dengan permintaan klien. Singkatnya, halaman web dinamis adalah situs web fungsional yang lebih mudah diperbarui. Ini meningkatkan lebih banyak kolaborasi pengguna. Di sisi lain, situs web statis lebih mudah dibuat dan cocok untuk situs web kecil yang tidak memerlukan banyak pembaruan.

INI JUGA :