3 Cara Mudah Aktifkan Dan Non Aktifkan Windows Defender di Windows 10

Posted on

3 Cara Mudah Aktifkan Dan Non Aktifkan Windows Defender Pada Windows 10, Microsoft Defender Antivirus adalah solusi anti-malware yang dibangun ke dalam sistem untuk melindungi komputer dan file Anda dari virus, ransomware, spyware, dan bentuk malware dan peretas lainnya yang tidak diinginkan. Meskipun dianggap sebagai salah satu opsi perangkat lunak antivirus terbaik untuk komputer, Anda mungkin masih menemukan situasi di mana Anda mungkin ingin menonaktifkannya secara permanen.

Misalnya, jika Anda tidak menyukai solusi keamanan karena alasan pribadi, jika Anda harus mengubah pengaturan sistem yang bertentangan dengan antivirus, atau jika Anda harus menyiapkan perangkat yang tidak dapat terhubung ke jaringan, dan keamanan tidak sebuah perhatian. Atau jika Anda adalah administrator jaringan, dan Anda harus mematuhi kebijakan organisasi pada beberapa komputer tertentu.

Meskipun Windows 10 tidak menyertakan opsi untuk menghapus instalan Microsoft Defender Antivirus, dimungkinkan untuk menonaktifkan solusi secara permanen menggunakan Kebijakan Grup atau menginstal solusi pihak ketiga. Atau Anda juga dapat menonaktifkan antivirus untuk sementara menggunakan aplikasi Windows Security.

Dalam panduan Windows 10 ini, kami akan memandu Anda melalui berbagai metode untuk menonaktifkan Microsoft Defender Antivirus secara permanen (atau sementara) di komputer Anda.

Cara Aktifkan dan Nonaktifkan Antivirus Microsoft Defender menggunakan Windows Security

Jika antivirus bertentangan dengan aplikasi atau instalasi lain, Anda tidak perlu menonaktifkan Antivirus Microsoft Defender secara permanen. Anda hanya perlu mematikan fitur tersebut untuk sementara.

Untuk menonaktifkan sementara perlindungan antivirus waktu nyata di Windows 10, gunakan langkah-langkah ini:

1. Open Start.

2. Cari Windows Security dan klik hasil teratas untuk membuka aplikasi.

3. Klik pada Virus & threat protection.

4. Di bawah bagian “Virus & threat protection settings“, klik opsi Manage settings.

5. Matikan Real-time protection untuk menonaktifkan Microsoft Defender Antivirus sementara.

Setelah Anda menyelesaikan langkah-langkahnya, antivirus akan menonaktifkan perlindungannya untuk sementara untuk menginstal aplikasi atau membuat perubahan sistem tertentu tanpa konflik yang tidak diinginkan.

Setelah komputer restart, antivirus akan aktif kembali secara otomatis. Atau Anda dapat menggunakan instruksi yang sama yang diuraikan di atas, tetapi pada langkah 5, pastikan untuk mengaktifkan sakelar sakelar Perlindungan waktu nyata.

Ini bukan solusi permanen, tetapi merupakan pilihan terbaik untuk menonaktifkan perlindungan untuk membuat perubahan sistem atau menginstal program.

Cara menonaktifkan Antivirus Microsoft Defender menggunakan Group Policy

Jika Anda ingin menonaktifkan Microsoft Defender Antivirus secara permanen, Anda dapat menggunakan Editor Group Policy. adalah Anda juga perlu menonaktifkan fitur “Tamper protection” sebelum kebijakan dapat diterapkan.

Pada Windows 10, Tamper protection adalah fitur yang melindungi Keamanan Windows dari perubahan yang tidak diinginkan dari luar aplikasi. Karena Editor Kebijakan Grup Lokal mengubah pengaturan keamanan dari luar aplikasi, antivirus akan memulihkan semua perubahan yang telah Anda buat selama pengaktifan ulang berikutnya.

Disable Tamper Protection

Untuk menonaktifkan Tamper Protection, gunakan langkah-langkah ini:

1. Open Start

2. Cari Windows Security dan klik hasil teratas untuk membuka aplikasi.

3. Klik pada Virus & threat protection.

4. Di bawah bagian “Virus & threat protection settings“, klik opsi Manage settings .

5. Turn off Tamper Protection toggle switch.

Setelah Anda menyelesaikan langkah-langkahnya, lanjutkan dengan instruksi untuk menonaktifkan antivirus default Windows 10 menggunakan Group Policy.

Nonaktifkan Antivirus Microsoft Defender

Untuk menonaktifkan Microsoft Defender Antivirus secara permanen di Windows 10, gunakan langkah-langkah ini:

1. Open Start.

2. Cari gpedit.msc dan klik hasil teratas untuk membuka Editor Group Policy.

3. Jelajahi alur berikut: : Computer Configuration > Administrative Templates > Windows Components > Microsoft Defender Antivirus

4. Klik dua kali Turn off Microsoft Defender Antivirus policy.

5. Pilih opsi Enabled option to disable Microsoft Defender Antivirus permanently.

6. Klik tombol Apply .

7. Klik tombol OK.

8. Restart komputer Anda.

Setelah Anda menyelesaikan langkah-langkahnya, antivirus Windows akan dinonaktifkan secara permanen, tetapi ikon “perisai” akan tetap ada di Taskbar karena ikon tersebut adalah bagian dari Windows Security app, bukan dari program antivirus.

Anda selalu dapat membatalkan perubahan menggunakan instruksi yang sama, tetapi pada langkah 5, pastikan untuk memilih opsi Tidak Dikonfigurasi. Selain mengaktifkan antivirus, ada baiknya juga untuk mengaktifkan kembali fitur “Tamper Protection” menggunakan langkah yang sama seperti yang diuraikan di atas, tetapi pada langkah 5, pastikan untuk mengaktifkan enable the toggle switch.